Arsitektur Rumah Gaya Cape Cod


Rumah bergaya Cape Cod adalah salah satu desain arsitektur yang paling dikenal dan dicintai di Amerika. Ketika koloni Inggris melakukan perjalanan ke "Dunia Baru," mereka membawa gaya perumahan yang begitu praktis sehingga bertahan selama berabad-abad. Rumah - rumah Cape Cod modern yang Anda lihat di hampir setiap bagian Amerika Utara dimodelkan dengan arsitektur kolonial New England.

Gaya ini sederhana, beberapa mungkin menyebutnya primitif dengan tapak persegi panjang dan atap pelana. Anda jarang akan melihat beranda atau hiasan dekoratif di rumah Cape Cod tradisional. Rumah-rumah ini dirancang untuk konstruksinya yang mudah dan pemanasan yang efisien. Langit-langit rendah dan cerobong pusat membuat kamar nyaman selama musim dingin di koloni utara. Atap yang curam membantu menghilangkan salju yang lebat. Desain persegi panjang membuat penambahan dan perluasan tugas yang mudah bagi keluarga yang sedang tumbuh.

Karakteristik Rumah Gaya Cape Cod
  • Pos dan balok, tapak persegi panjang
  • Sisi atap gable, cukup curam
  • Cerobong tengah
  • Sisi luar sirap atau berdinding papan
  • Pintu depan tengah, dua jendela ganda di masing-masing sisi
  • Ornamen kecil

Sejarah
Rumah bergaya Cape Cod pertama dibangun oleh penjajah Puritan yang datang ke Amerika pada akhir abad ke-17. Mereka membuat model rumah mereka setelah rumah setengah kayu di tanah air Inggris mereka, tetapi menyesuaikan gaya dengan cuaca New England yang berangin. Selama beberapa generasi, sebuah rumah sederhana, satu sampai satu setengah lantai dengan daun jendela kayu muncul. Pendeta Timothy Dwight, presiden Universitas Yale di Connecticut, mengenali rumah-rumah ini ketika ia melakukan perjalanan di sepanjang garis pantai Massachusetts, tempat Cape Cod menjorok ke Samudra Atlantik. Dalam sebuah buku 1800 yang menggambarkan perjalanannya, Dwight dikreditkan dengan menciptakan istilah "Cape Cod" untuk menggambarkan kelas yang produktif ini atau jenis arsitektur kolonial.

Rumah tradisional, era kolonial mudah dikenali mulai dari bentuk persegi panjang, Pijakan atap agak curam dengan gables samping dan atap sempit, satu lantai ruang tamu dengan ruang penyimpanan setengah lantai di bawah atap. Awalnya mereka semua terbuat dari kayu dan berdinding papan lebar atau sirap. Fasad memiliki pintu depan ditempatkan di tengah atau, dalam beberapa kasus, di samping jendela multi-paned, double-hung dengan daun jendela yang secara simetris mengelilingi pintu depan. Sisi luar awalnya tidak dicat, tapi kemudian dicat putih dengan hitam daun jendela menjadi standar di kemudian hari. Rumah-rumah kaum Puritan asli hanya memiliki sedikit ornamen eksterior.

Gaya Cape Cod lebih kecil dari apa yang dikenal sebagai "jubah ganda" termasuk Cape tunggal dengan fasad dua jendela di sisi pintu depan, dan Cape tiga perempat dengan pintu depan diimbangi dari cerobong tengah memungkinkan hanya satu jendela di sisi pendek.

Interior persegi panjang bisa dibagi atau tidak, dengan cerobong pusat besar yang terhubung ke perapian di setiap kamar. Tidak diragukan lagi rumah pertama akan menjadi satu kamar, kemudian dua kamar, kamar tidur utama dan ruang tamu. Akhirnya mungkin ada aula tengah di denah empat kamar, dengan tambahan dapur di belakang, dipisahkan untuk keamanan api. Tentu saja rumah Cape Cod memiliki lantai kayu yang menggantikan lantai tanah asli, dan interior apa yang ada di sana akan dicat putih untuk kesan kemurnian.

Adaptasi Abad ke-20
Jauh kemudian, pada akhir 1800-an dan awal 1900-an, minat baru pada masa lalu Amerika menginspirasi berbagai gaya Kebangkitan Kolonial. Rumah Peninggalan Kolonial Cape Cod menjadi sangat populer selama tahun 1930-an dan kemudian.

Pengembang dan arsitek mengantisipasi ledakan bangunan setelah Perang Dunia II. Buku dan katalog pola berkembang pesat dan publikasi mengadakan kompetisi desain untuk tempat tinggal yang praktis dan terjangkau untuk dibeli oleh kelas menengah Amerika yang sedang berkembang.

Pemasar paling sukses yang mempromosikan gaya Cape Cod dianggap sebagai arsitek Royal Barry Wills, seorang insinyur kelautan yang berpusat di Massachusetts Institute of Technology (MIT). "Walaupun desain Wills memang menghirup sentimen, pesona, dan bahkan sentimentalitas, karakteristik dominan mereka adalah sikap diam, kerendahan hati, dan proporsi tradisional," tulis sejarawan seni David Gebhard. Ukuran dan skalanya yang kecil memancarkan "kesederhanaan puritan" di bagian luar dan "ruang-ruang yang tertata ketat" di bagian dalam kombinasi yang disamakan Gebhard dengan cara kerja kapal laut dalam.

Wills memenangkan banyak kompetisi dengan rencana rumah praktisnya. Pada tahun 1938 sebuah keluarga Midwestern memilih desain Wills karena lebih fungsional dan terjangkau daripada desain yang bersaing oleh Frank Lloyd Wright yang terkenal. Rumah untuk Kehidupan yang Baik pada tahun 1940 dan Rumah yang Lebih Baik untuk Para Penganggur pada tahun 1941 adalah dua buku pola Wills yang paling populer yang ditulis untuk semua pria dan wanita yang bermimpi menunggu akhir Perang Dunia II. Dengan denah lantai, sketsa, dan "Penabung Dolar dari Buku Panduan Arsitek," Wills berbicara kepada generasi pemimpi, mengetahui bahwa pemerintah AS bersedia mendukung mimpi itu dengan manfaat GI Bill.

Tidak mahal dan diproduksi secara massal, rumah seluas 1.000 kaki persegi ini memenuhi kebutuhan akan serbuan tentara yang kembali dari perang. Dalam pengembangan perumahan Levittown yang terkenal di New York, pabrik memproduksi sebanyak 30 rumah Cape Cod empat kamar tidur dalam satu hari. Rencana rumah Cape Cod banyak dipasarkan pada tahun 1940-an dan 1950-an.

Cape Cod abad ke-20 berbagi banyak fitur dengan nenek moyang kolonial mereka, tetapi ada perbedaan utama. Cape modern biasanya akan menyelesaikan kamar di lantai dua, dengan kamar besar untuk memperluas ruang tamu. Dengan tambahan pemanas sentral, cerobong asap Cape Cod abad ke-20 sering kali lebih nyaman diletakkan di samping rumah daripada di tengah. Jendela-jendela pada rumah-rumah modern Cape Cod benar-benar dekoratif (mereka tidak dapat ditutup saat badai), dan jendela-jendela yang digantung ganda atau jendela yang tingkap seringkali berpanel tunggal, mungkin dengan pemanggang tiruan.

Ketika industri abad ke-20 menghasilkan lebih banyak bahan konstruksi, sisi eksterior berubah seiring perkembangan zaman dari sirap kayu tradisional menjadi papan berdinding papan, papan dan reng, sirap semen, batu bata atau batu, dan pelapis dinding dari aluminium atau vinil. Adaptasi paling modern untuk abad ke-20 adalah garasi yang menghadap ke depan sehingga para tetangga tahu Anda memiliki mobil. Kamar-kamar tambahan yang menempel di samping atau belakang menciptakan desain yang oleh sebagian orang disebut "Minimal Traditional," sebuah tumbuk yang sangat jarang dari rumah-rumah bergaya Cape Cod dan Ranch.

Pondok Cape Cod
Arsitektur Cape Cod modern sering bercampur dengan gaya lain. Sudah lazim untuk menemukan rumah hibrida yang menggabungkan fitur Cape Cod dengan pondok Tudor, gaya Peternakan, bungalow Seni dan Kerajinan atau Pengrajin. "Bungalow" adalah rumah kecil, tetapi penggunaannya sering diperuntukkan bagi desain Seni dan Kerajinan. "Pondok" lebih sering digunakan untuk memperkuat gaya rumah yang dijelaskan di sini. Kamus Arsitektur dan Konstruksi mendefinisikan sebuah pondok Cape Cod sebagai "rumah bingkai persegi panjang dengan atap rendah satu lantai, putih clapboarded atau sirap dinding, atap runcing, cerobong asap pusat yang besar, dan pintu depan yang terletak di salah satu sisi panjang; gaya sering digunakan untuk rumah-rumah kecil di koloni New England selama abad ke-18. "

Nama-nama yang kami lampirkan pada arsitektur tempat tinggal kami menceritakan zamannya. Orang yang tinggal di rumah gaya Cape Cod kecil jarang menggunakan kata "pondok" untuk menggambarkan tempat tinggal mereka. Namun, orang-orang yang memiliki uang cukup untuk memiliki rumah musim panas, dapat menggambarkan rumah kedua (atau ketiga) mereka sebagai sebuah pondok seperti yang terjadi selama Zaman Gilded dengan pondok-pondok mewah di Newport, Rhode Island, dan di tempat lain.

Posting Komentar

0 Komentar