Mengenal Sejarah Arsitektur Art Deco Dan Contoh Bangunannya


Selama dua puluhan menderu dan awal tiga puluhan, arsitektur Art Deco jazzy menjadi kemarahan. Desainer dan sejarawan menciptakan istilah Art Deco untuk menggambarkan gerakan modernis yang tumbuh dari Pameran Internasional Industri Modern dan Seni Dekoratif 1925 di Paris. Tapi, seperti gaya apa pun, Art Deco berevolusi dari banyak sumber.

Prasasti Art Deco di pintu masuk ke 30 Rock di New York City adalah dari Alkitab, Kitab Yesaya 33: 6: "Dan hikmat dan pengetahuan akan menjadi stabilitas zamanmu, dan kekuatan keselamatan: ketakutan akan Tuhan adalah harta karunnya. " Arsitek Raymond Hood memeluk kitab suci agama tradisional dengan sosok berjanggut dan menarik. Perpaduan antara Art Deco lama dan baru ini.

Art Deco menggabungkan bentuk-bentuk sederhana dari arsitektur Bauhaus dan gaya sederhana dari teknologi modern dengan pola dan ikon dari Timur Jauh, Yunani kuno dan Roma, Afrika, India, dan budaya Maya dan Aztec. Yang terpenting, Art Deco menarik inspirasi dari seni dan arsitektur Mesir kuno.

Selama tahun 1920-an, ketika gaya Art Deco muncul, dunia diliputi kegembiraan atas penemuan arkeologis yang menakjubkan di Luxor. Para arkeolog membuka makam Raja Tut kuno dan menemukan artefak yang mempesona di dalamnya.

Gema Dari Makam : Arsitektur Art Deco


Pada tahun 1922, arkeolog Howard Carter dan sponsornya, Lord Carnarvon, menggetarkan dunia dengan penemuan mereka tentang makam Raja Tutankhamen. Wartawan dan turis memadati situs itu untuk melihat harta karun yang telah diletakkan hampir tanpa gangguan selama lebih dari 3.000 tahun. Dua tahun kemudian, para arkeolog menemukan sarkofagus batu yang berisi peti mati emas padat dan mumi "Raja Tut." Sementara itu di Eropa dan Amerika Serikat, daya tarik untuk Mesir Kuno menemukan ekspresi dalam pakaian, perhiasan, furnitur, desain grafis dan, tentu saja, arsitektur.

Seni Mesir kuno bercerita. Ikon yang sangat bergaya memiliki makna simbolis. Perhatikan gambar linier, dua dimensi dalam emas yang ditunjukkan di sini dari makam Raja Tutankhamen. Seniman Art Deco pada 1930-an akan meningkatkan desain ini menjadi patung mekanis yang ramping seperti Patung Contralto di Fair Park dekat Dallas, Texas.

Istilah Art Deco diciptakan dari Exposition des Arts Decoratifs yang diadakan di Paris pada tahun 1925. Robert Mallet-Stevens (1886-1945) membantu mempromosikan arsitektur Art Deco di Eropa. Di Amerika Serikat, Art Deco dipeluk oleh Raymond Hood, yang merancang tiga bangunan paling khas di New York City — auditorium dan serambi Aula Radio City, Gedung RCA / GE di Rockefeller Center, dan gedung New York Daily News building .

Desain Art Deco Dan Simbol


Arsitek Art Deco seperti Raymond Hood sering mendesain bangunan mereka dengan gambar simbolik. Pintu masuk batu kapur ke Gedung Berita di Jalan 42 Kota New York salah satunya. Sebuah batu granit yang telah dipoles mirip dengan ukiran Mesir menggambarkan sebuah kerumunan orang di bawah panji "DIA BANYAK BANYAK DARI MEREKA," ​​yang diambil dari kutipan Abraham Lincoln: "Tuhan harus mencintai rakyat jelata. Dia membuat begitu banyak dari mereka."

Gambar orang biasa terukir di fasad bangunan THE NEWS menciptakan simbol yang kuat untuk surat kabar Amerika. 1930-an, era nasionalisme besar dan kebangkitan rakyat jelata, juga memberi kita perlindungan pahlawan super. Superman, yang menyamar sebagai reporter yang sopan, Clark Kent, bercampur dengan orang-orang biasa dengan bekerja di The Daily Planet, yang meniru model Art Deco Daily News Building milik Raymond Hood.

Mungkin contoh paling terkenal dari desain dan simbol Art Deco adalah Gedung Chrysler di New York, yang dirancang oleh William Van Alen. Singkat bangunan tertinggi di dunia, gedung pencakar langit ini dihiasi dengan ornamen elang, dop dan gambar abstrak mobil. Arsitek Art Deco lainnya menggunakan bunga bergaya, tabir surya, burung, dan peralatan mesin.

Art Deco Pola Dan Desain


Dari gedung pencakar langit dan gedung film hingga pompa bensin dan rumah pribadi, gagasan untuk menggunakan ikon dalam arsitektur menjadi puncak mode. Terkenal dengan arsitektur Modern Deco-nya, jalan-jalan Miami, Florida dipagari dengan bangunan-bangunan seperti yang ditunjukkan di sini.

Wajah Terra-cotta dan pita vertikal yang kuat adalah fitur khas Art Deco yang dipinjam dari zaman kuno. Karakteristik lain dari gaya ini termasuk desain zigzag, pola gema dan warna-warna cerah yang akan menyenangkan raja Mesir yang tertidur.

King Tut Goes Mod : Art Deco Pencakar Langit


Ketika Howard Carter membuka makam raja Mesir kuno, Tutankhamen, dunia terpesona oleh kecemerlangan harta itu.

Warna cerah, garis-garis yang kuat dan pola berulang yang berulang adalah ciri khas dari desain Art Deco, terutama di gedung-gedung Moderne Deco tahun 1930-an. Beberapa bangunan dihiasi dengan efek air terjun yang mengalir. Lainnya menyajikan warna dalam blok geometris yang tebal.

Tapi, desain Art Deco lebih dari sekadar warna dan pola ornamen. Bentuk bangunan ini mengekspresikan daya tarik untuk bentuk tertib dan arsitektur primitif. Gedung pencakar langit Art Deco awal menyarankan piramida Mesir atau Asyur dengan langkah-langkah berteras naik ke atas.

Dibangun pada tahun 1931, Empire State Building di New York City adalah contoh dari desain berjenjang, atau melangkah. Kemunduran Mesir yang trendi adalah solusi sempurna untuk bangunan baru yang membutuhkan sinar matahari untuk mencapai tanah, tidak terhalang oleh gedung-gedung tinggi baru yang menggores langit.

Langkah - Langkah Waktu: Art Deco Ziggurats


Pencakar langit yang dibangun selama 1920-an dan awal 1930-an mungkin tidak memiliki warna-warna cemerlang atau desain zigzag yang kita kaitkan dengan gaya Art Deco. Namun, bangunan-bangunan ini sering mengambil bentuk Art Deco yang khas — ziggurat.

Ziggurat adalah piramida bertingkat dengan masing-masing cerita lebih kecil dari yang di bawahnya. Pencakar langit Art Deco mungkin memiliki pengelompokan kompleks persegi panjang atau trapesium. Terkadang dua bahan yang kontras digunakan untuk membuat pita warna yang halus, rasa garis yang kuat, atau ilusi pilar. Kemajuan logis langkah-langkah dan pengulangan bentuk berirama menyarankan arsitektur kuno, namun juga merayakan era teknologi baru.

Sangat mudah untuk mengabaikan unsur-unsur Mesir dalam desain teater mewah atau restoran sederhana. Tetapi bentuk seperti makam "ziggurats" abad kedua puluh memperjelas bahwa dunia berada dalam kegelisahan karena menemukan Raja Tut.

Art Deco Di Dallas


Desain Art Deco adalah bangunan masa depan: ramping, geometris, dramatis. Dengan bentuk kubik dan desain zig-zag, bangunan art deco menganut zaman mesir. Namun banyak fitur gaya yang diambil bukan dari Jetsons, tetapi Flintstones.

Arsitektur di Dallas, Texas adalah pelajaran sejarah di satu kota. Fair Park, situs Pameran Negara Bagian Texas, mengklaim memiliki koleksi bangunan Art Deco terbesar di Amerika Serikat. The 1936 "Tejas Warrior" oleh Allie Victoria Tennant berdiri di dalam kolom kapur Texas setinggi 76 kaki di gedung Hall of State. Patung-patung seperti ini adalah ciri-ciri umum Art Deco pada masa itu, yang paling terkenal, mungkin, Prometheus di Rockefeller Center di New York City.

Perhatikan geometri kubus yang kuat dari kolom, tidak seperti tipe dan gaya kolom yang lebih tradisional. Desain Art Deco adalah arsitektur yang setara dengan kubisme dalam sejarah seni.

Art Deco Di Miami


Art Deco adalah gaya eklektik — konglomerasi pengaruh dari banyak budaya dan periode bersejarah. Arsitektur dunia, termasuk di Amerika Serikat, berkembang pesat pada pergantian abad ke-20 — menemukan desain makam kuno Tut yang terinspirasi.

Posting Komentar

0 Komentar