Mengenal Sejarah Gaya Arsitektur Bizantium


Arsitektur Bizantium adalah gaya bangunan yang berkembang di bawah kekuasaan Kaisar Romawi Justinianus antara tahun 527 dan 565 SM. Selain penggunaan luas mosaik interior, ciri khasnya adalah kubah tinggi, hasil dari teknik rekayasa abad keenam. Arsitektur Bizantium mendominasi bagian timur Kekaisaran Romawi pada masa pemerintahan Justinianus Agung, tetapi pengaruhnya membentang berabad-abad, dari 330 hingga jatuhnya Konstantinopel pada tahun 1453 dan berlanjut ke arsitektur gereja saat ini.


Banyak dari apa yang kita sebut arsitektur Bizantium hari ini adalah gerejawi, yang berarti terkait dengan gereja. Kekristenan mulai berkembang setelah Edik Milan pada tahun 313 M. ketika Kaisar Romawi Constantine (285-337) mengumumkan kekristenannya sendiri, yang melegitimasi agama baru, orang Kristen tidak lagi secara rutin dianiaya. Dengan kebebasan beragama, orang Kristen dapat beribadah secara terbuka dan tanpa ancaman, dan agama muda itu menyebar dengan cepat. Kebutuhan akan tempat ibadah semakin meluas seperti halnya kebutuhan akan pendekatan baru dalam desain bangunan.

Hagia Irene (juga dikenal sebagai Haghia Eirene atau Aya ─░rini Kilisesi) di Istanbul, Turki adalah situs gereja Kristen pertama yang diperintahkan dibangun oleh Constantine pada abad ke-4. Banyak dari gereja-gereja awal ini dihancurkan tetapi dibangun kembali di atas puing-puing mereka oleh Kaisar Justinian. 

Karakteristik Arsitektur Bizantium


Gereja-gereja Bizantium asli berbentuk persegi dengan denah lantai pusat. Mereka dirancang setelah salib Yunani atau inti immissa quadrata bukannya Latin crux ordinaria dari katedral Gothic. Gereja-gereja Bizantium awal mungkin memiliki satu, kubah pusat dominan yang sangat tinggi, naik dari dasar persegi pada pilar setengah-kubah atau pendorong.

Arsitektur Bizantium memadukan detail arsitektur Barat dan Timur Tengah. Pembangun meninggalkan Orde Klasik demi kolom dengan blok hiasan dekoratif yang terinspirasi oleh desain Timur Tengah. Dekorasi dan narasi mosaik adalah hal biasa. Sebagai contoh, gambar mosaik Justinian di Basilika San Vitale di Ravenna, Italia menghormati Emporer Kristen Romawi.

Awal Abad Pertengahan juga merupakan masa percobaan dengan metode dan bahan bangunan. Jendela Clerestory menjadi cara populer untuk cahaya alami dan ventilasi untuk memasuki gedung yang gelap dan berasap.

Teknik Konstruksi Dan Rekayasa


Bagaimana menempatkan kubah bundar besar ke ruangan berbentuk persegi? Pembangun Bizantium bereksperimen dengan berbagai metode konstruksi - ketika langit-langit jatuh, mereka mencoba sesuatu. Sejarawan seni Hans Buchwald menulis bahwa "Metode canggih untuk memastikan soliditas struktural dikembangkan, seperti pondasi dalam yang dibangun dengan baik, sistem batang pengikat kayu di brankas, dinding dan pondasi, dan rantai logam yang diletakkan secara horizontal di dalam pasangan bata."

Insinyur Bizantium beralih ke penggunaan struktural dari insentif untuk meningkatkan kubah ke ketinggian. Dengan teknik ini, kubah dapat naik dari atas silinder vertikal, seperti silo, memberi ketinggian pada kubah. Seperti Hagia Irene, bagian luar Gereja San Vitale di Ravenna, Italia ditandai dengan konstruksi pendorong seperti silo. Sebuah contoh baik dilihat dari dalam interior Hagia Sophia (Ayasofya) di Istanbul, salah satu struktur Bizantium paling terkenal di dunia.

Mengapa Disebut Gaya Ini Bizantium?


Pada tahun 330, Kaisar Konstantinus memindahkan ibukota Kekaisaran Romawi dari Roma ke bagian Turki yang dikenal sebagai Byzantium (sekarang Istanbul). Konstantinus menamai Byzantium sebagai Konstantinopel. Apa yang kita sebut Kekaisaran Bizantium sebenarnya adalah Kekaisaran Romawi Timur.

Kekaisaran Romawi dibagi menjadi Timur dan Barat. Sementara Kekaisaran Timur berpusat di Byzantium, Kekaisaran Romawi Barat berpusat di Ravenna, di timur laut Italia, itulah sebabnya Ravenna adalah tujuan wisata terkenal untuk arsitektur Bizantium. Kekaisaran Romawi Barat di Ravenna jatuh pada tahun 476, tetapi direbut kembali pada tahun 540 oleh Justinianus. Pengaruh Bizantium Justinianus masih terasa di Ravenna.

Arsitektur Bizantium, Timur dan Barat
Kaisar Romawi Flavius Justinianus tidak lahir di Roma, tetapi di Tauresium, Makedonia di Eropa Timur sekitar 482. Tempat kelahirannya adalah faktor utama mengapa pemerintahan Kaisar Kristen mengubah bentuk arsitektur antara 527 dan 565. Justinian adalah seorang penguasa Roma, tetapi ia tumbuh bersama orang-orang di dunia Timur. Dia adalah seorang pemimpin Kristen yang menyatukan dua dunia - metode konstruksi dan detail arsitektur diteruskan ke sana kemari. Bangunan yang sebelumnya dibangun mirip dengan yang ada di Roma mengambil lebih banyak pengaruh lokal, Timur.

Justinianus merebut kembali Kekaisaran Romawi Barat, yang telah diambil alih oleh orang-orang barbar, dan tradisi arsitektur Timur diperkenalkan ke Barat. Gambar mosaik Justinianus dari Basilika San Vitale, di Ravenna, Italia adalah bukti pengaruh Bizantium di wilayah Ravenna, yang tetap menjadi pusat arsitektur Bizantium Italia yang hebat.

Pengaruh Arsitektur Bizantium
Arsitek dan pembangun belajar dari masing-masing proyek mereka dan dari satu sama lain. Gereja-gereja yang dibangun di Timur memengaruhi konstruksi dan desain arsitektur suci yang dibangun di banyak tempat. Sebagai contoh, Gereja Byzantium dari Saints Sergius dan Bacchus, sebuah eksperimen kecil di Istanbul dari tahun 530, memengaruhi desain akhir dari Gereja Bizantium yang paling terkenal, grand Hagia Sophia (Ayasofya), yang dengan sendirinya mengilhami penciptaan Masjid Biru. Konstantinopel pada 1616.

Kekaisaran Romawi Timur sangat mempengaruhi arsitektur Islam awal, termasuk Masjid Agung Umayyah Damaskus dan Kubah Batu di Yerusalem. Di negara-negara Ortodoks seperti Rusia dan Rumania, arsitektur Bizantium Timur bertahan, seperti yang ditunjukkan oleh Katedral Assumption abad ke-15 di Moskow. Arsitektur Bizantium di Kekaisaran Romawi Barat, termasuk di kota-kota Italia seperti Ravenna, lebih cepat memberi jalan kepada arsitektur Romawi dan Gotik dan menara yang menjulang menggantikan kubah tinggi arsitektur Kristen awal.

Periode arsitektur tidak memiliki batas, terutama selama apa yang dikenal sebagai Abad Pertengahan. Periode arsitektur Abad Pertengahan dari sekitar 500 hingga 1500 kadang-kadang disebut Bizantium Tengah dan Akhir. Pada akhirnya, nama kurang penting daripada pengaruh, dan arsitektur selalu menjadi sasaran gagasan besar berikutnya. Dampak dari kekuasaan Justinianus terasa lama setelah kematiannya pada 565 M.

Posting Komentar

0 Komentar