Biografi Arsitek Giacomo da Vignola


Arsitek dan seniman Giacomo da Vignola 
(lahir 1 Oktober 1507 di Vignola, Italia) mendokumentasikan hukum klasik proporsi yang mempengaruhi desainer dan pembangun di seluruh Eropa. Bersama dengan Michelangelo dan Palladio, Vignola mengubah detail arsitektur Klasik menjadi bentuk-bentuk baru yang masih digunakan sampai sekarang. Juga dikenal sebagai Giacomo Barozzi, Jacopo Barozzi, Barocchio, atau hanya Vignola (diucapkan veen-YO-la), arsitek Italia ini hidup di puncak era Renaissance, mentransformasikan arsitektur Renaissance ke gaya Barok yang lebih berhias. Masa Vignola di abad ke-16 disebut Mannerisme.

Apa itu Mannerisme?
Seni Italia berkembang pesat selama apa yang kita sebut High Renaissance, masa proporsi dan simetri klasik berdasarkan alam. Gaya seni baru muncul pada tahun 1500-an, gaya yang mulai melanggar aturan konvensi abad ke-15 ini, gaya yang kemudian dikenal sebagai Mannerisme. Seniman dan arsitek diberanikan diri untuk membesar-besarkan bentuk misalnya, figur wanita mungkin memiliki leher dan jari memanjang yang tampak kurus dan seperti tongkat. Desain adalah cara estetika Yunani dan Romawi, tetapi tidak literal.

Dalam arsitektur, pediment klasik menjadi lebih terpahat, melengkung, dan bahkan terbuka di satu ujung. Pilaster akan meniru kolom Klasik, tetapi itu akan menjadi dekoratif bukan fungsional. Sant'Andrea del Vignola (1554) adalah contoh yang baik dari pilaster interior Korintus. Gereja kecil, juga disebut Sant'Andrea a via Flaminia, penting untuk oval humanistik atau denah elips, modifikasi Vignola untuk desain Gotik tradisional. Arsitek dari Italia utara itu merentangkan amplop tradisi, dan Gereja yang semakin kuat mengambil langkah.

La villa di Papa Giulio III (1550-1555) untuk Paus Julius III dan Villa Caprarola (1559-1573), juga disebut Villa Farnese, dirancang untuk Kardinal Alessandro Farnese, keduanya menunjukkan perilaku klasik Vignola, halaman oval yang dihiasi langkan, tangga melingkar, dan kolom dari pesanan Klasik yang berbeda.

Setelah kematian Michelangelo pada 1564, Vignola melanjutkan pekerjaan di Basilika Santo Petrus dan membangun dua kubah yang lebih kecil sesuai dengan rencana Michelangelo. Vignola akhirnya membawa ide-ide Mannerisnya sendiri ke Kota Vatikan, ketika dia merencanakan Sant'Anna dei Palafrenieri (1565-1576) dalam rencana oval yang sama yang dimulai di Sant'Andrea.

Seringkali arsitektur transisi ini hanya ditandai sebagai Renaissance Italia, karena sebagian besar berpusat di Italia selama periode Renaissance akhir. Mannerisme memimpin gaya Renaisans ke gaya Barok. Proyek yang dimulai oleh Vignola, seperti Gereja Gesù di Roma (1568-1584) dan selesai setelah kematiannya, sering dianggap bergaya Barok. Klasisisme Dekoratif, dimulai oleh para pemberontak Renaissance, bertransisi menjadi apa yang menjadi Barok yang fantastis.

Pengaruh Vignola
Meskipun Vignola adalah salah satu arsitek paling populer pada masanya, arsitekturnya sering dibayangi oleh Andrea Palladio dan Michelangelo yang lebih populer. Hari ini Vignola mungkin terkenal karena mempromosikan desain Klasik, terutama dalam bentuk kolom. Dia mengambil karya-karya Latin dari arsitek Romawi Vitruvius dan menciptakan peta jalan yang lebih vernakular untuk desain. Disebut Regola delli cinque ordini, publikasi 1562 sangat mudah dipahami sehingga diterjemahkan ke dalam banyak bahasa dan menjadi panduan definitif bagi para arsitek di Dunia Barat.

Risalah Vignola, The Five Orders of Architecture, menjelaskan ide-ide dalam Sepuluh Buku Arsitektur, De Architectura, oleh Vitruvius alih-alih menerjemahkannya secara langsung. Vignola menguraikan aturan rinci untuk bangunan proporsional dan aturan perspektifnya masih dibaca hari ini. Vignola mendokumentasikan (ada yang mengatakan dikodifikasi) apa yang kita sebut arsitektur Klasik sehingga bahkan rumah-rumah Neocalssical saat ini dapat dikatakan dirancang, sebagian, dari karya Giacomo da Vignola.

Dalam arsitektur, orang hampir tidak pernah berhubungan dengan darah dan DNA, tetapi arsitek paling selalu terkait dengan ide. Ide-ide lama tentang desain dan konstruksi dapat ditemukan kembali dan diteruskan semuanya sedikit berubah, seperti evolusi itu sendiri. Gagasan siapa yang menyentuh Giacomo da Vignola? Arsitek Renaissance manakah yang berpikiran sama? Dimulai dengan Michelangelo, Vignola dan Antonio Palladio adalah arsitek untuk melanjutkan tradisi Klasik Vitruvius.

Vignola adalah seorang arsitek praktis yang dipilih oleh Paus Julius III untuk membangun bangunan-bangunan penting di Roma. Menggabungkan ide-ide Abad Pertengahan, Renaisans, dan Barok, desain gereja Vignola memengaruhi arsitektur gerejawi selama berabad-abad.

Giacomo da Vignola meninggal di Roma pada 7 Juli 1573 dan dimakamkan di lambang arsitektur Klasik di dunia, Pantheon Rome.

Posting Komentar

0 Komentar