Sejarah Mengenai Bentuk Kolom Korintus


Kata "Korintus" menggambarkan gaya kolom hiasan yang dikembangkan di Yunani kuno dan diklasifikasikan sebagai salah satu Pesanan Arsitektur Klasik. Gaya Korintus lebih kompleks dan rumit daripada Ordo Doric dan Ionic sebelumnya. Ibu kota atau bagian atas dari kolom gaya Korintus memiliki ornamen mewah yang diukir menyerupai daun dan bunga. Arsitek Romawi, Vitruvius mengamati bahwa desain halus Korintus "dihasilkan dari dua pesanan lainnya." Dia menggambarkan kolom Korintus sebagai "tiruan dari kelangsingan seorang gadis; karena garis besar dan anggota tubuh gadis, menjadi lebih ramping karena tahun-tahun lembut mereka, mengakui efek yang lebih cantik dalam cara perhiasan."

Karena kemewahan mereka, kolom Korintus jarang digunakan sebagai kolom teras umum untuk rumah biasa. Gaya ini lebih cocok untuk rumah-rumah besar Kebangkitan Yunani dan arsitektur publik seperti gedung-gedung pemerintah, terutama gedung pengadilan. Karakteristik kolom Korintus meliputi :

  • Poros bergalur (beralur)
  • Capitals (bagian atas setiap poros) dihiasi dengan daun dan bunga acanthus dan kadang-kadang gulungan kecil
  • Ornamen modal yang menyala ke luar seperti lonceng, menunjukkan rasa tinggi
  • Proporsi; Vitruvius memberi tahu kita bahwa "ketinggian ibukota mereka memberi mereka efek yang lebih tinggi dan ramping secara proporsional" daripada kolom ionik

Mengapa Mereka Disebut Kolom Korintus?
Dalam buku teks arsitektur pertama di dunia, "De architectura" (30 SM), Vitruvius menceritakan kisah seorang gadis muda dari kota-negara Korintus . "Seorang gadis Korintus yang lahir bebas, yang baru saja menikah, diserang penyakit dan meninggal dunia," tulis Vitruvius. Dia dimakamkan dengan sekeranjang barang favoritnya di atas makamnya, di dekat akar pohon acanthus. Musim semi, dedaunan dan tangkai tumbuh melalui keranjang, menciptakan ledakan keindahan alam yang lembut. Efeknya menarik perhatian seorang pematung yang lewat bernama Callimachus, yang mulai menggabungkan desain rumit ke ibukota kolom. Karena pematung menemukan desain ini di Korintus, kolom yang menanggungnya dikenal sebagai kolom Korintus.


West of Corinth di Yunani adalah Kuil Apollo Epicurius di Bassae , yang dianggap sebagai contoh tertua dari kolom Corinthian Klasik. Kuil ini dari sekitar 425 SM adalah situs Warisan Dunia UNESCO.


Tholos (bangunan bundar) di Epidauros (sekitar 350 SM) dianggap sebagai salah satu struktur pertama yang menggunakan barisan tiang kolom Korintus. Para arkeolog telah menentukan tholos memiliki 26 kolom Doric eksterior dan 14 kolom Korintus interior. Kuil Olympian Zeus (175 SM) di Athena dikatakan memiliki lebih dari 100 kolom Korintus.

Gaya Arsitektur Yang Menggunakan Kolom Korintus
Kolom Korintus dan Ordo Korintus dibuat di Yunani kuno. Arsitektur Yunani dan Romawi kuno secara kolektif dikenal sebagai "Klasik," dan kolom Korintus ditemukan dalam arsitektur Klasik. The Arch of Constantine (AD 315) di Roma dan Perpustakaan Kuno Celsus di Efesus contoh fitur dari kolom Korintus dalam arsitektur klasik.

Arsitektur klasik "dilahirkan kembali" selama Renaissance pada abad ke-15 dan ke-16. Turunan selanjutnya dari arsitektur Klasik termasuk arsitektur Neoklasik , Kebangkitan Yunani, dan Kebangkitan Neoklasik pada abad ke-19, dan arsitektur Beaux Arts dari Zaman Gilded Amerika. Thomas Jefferson berpengaruh dalam membawa gaya Neoklasik ke Amerika, seperti yang terlihat di Rotunda di The University of Virginia di Charlottesville.

Desain seperti Korintus juga dapat ditemukan dalam beberapa arsitektur Islam. Ibukota khas kolom Korintus datang dalam banyak bentuk, tetapi daun acanthus muncul di sebagian besar desain.

Bangunan Terkenal Dengan Kolom Korintus
Di Amerika Serikat, bangunan terkenal dengan kolom Korintus termasuk AS Supreme Court Building , US Capitol, dan Gedung Arsip Nasional, yang semuanya di Washington, DC di New York City, bangunan dengan kolom ini termasuk Bursa Efek New York Bangunan di Broad Street di Lower Manhattan dan James A. Farley Building , yang berada di seberang jalan dari Penn Station dan Madison Square Garden.

Di Roma, periksa Pantheon dan Colosseum , di mana kolom Doric berada di tingkat pertama, kolom ionik di yang kedua, dan kolom Korintus di yang ketiga. Katedral Renaissance yang besar di seluruh Eropa cenderung memamerkan kolom Korintus mereka, termasuk Katedral St. Paul dan St Martin-in-the-Fields di London.

Posting Komentar

0 Komentar